Wednesday, September 1, 2010

Sujud kemerdekaan

Assalamualaikum wbt..

Satu lagi post untuk hari ini..Sajak yang diambil dari buku muntalaq ini begitu meninggalkan kesan yang mendalam dalam diri saya. Hati ini dapat mengungkai apa yang disampaikan oleh penulis itu. Saya mengenali sajak ini pada tahun kedua saya di Australia. dek kerana begitu terkesan dengan sajak ini, saya menukarkan nama blog ini daripada 'ilmu tanpa amal ibarat pohon tanpa buah' kepada 'kerana hati ada perjalanan menundukkan bumi'. Sajak ini dan blog ini seiring sejalan bersama saya dalam meniti kehidupan saya sebagai seorang hamba dan khalifahNya di bumi ini. =)

Lama sudah saya tidak mengulang baca sajak ini hinggalah hari ini saya ditag di dalam facebook oleh seorang yang amat saya kagumi dalam perjalanan dakwah beliau, Ustazah Nor Saleha. Lalu, memori lama terimbas kembali iaitu kembara hidup yang saya lalui..

______________________________________________________________________

Lambang kehambaan kita kepada Allah ialah apabila kita sujud kepadaNya dan inilah yang menghidupkan hati nurani kita. Mana kala lambang dan syiar orang-orang yang jahil dan dan jauh dari agama ialah apabila mereka tunduk kepada kebendaan dan kemahuan nafsu yang sekali gus akan mematikan hati nurani. Seorang muslim yang sejati, apabila dia sujud kepada Allah s.w.t. ia telah mencapai tahap ketinggian dan kemuliaan di sisi Allah s.w.t. Inilah syiar kemerdekaan seorang manusia.

Sujud itu menundukkan dahi

Memuliakan seorang muslim yang bertakbir kepada Allah dan bertasbih kepadaNya

Si jahil menyangkanya belenggu ke atas seorang manusia

Sebenarnya

Sujudlah yang memusnahkan segala belenggu

Dalam kemuliaan sujud

semua akan tunduk kepada muslim yang sujud

seluruh alam takut dengan kata-kata dan perbuatannya

wajah dan seluruh anggotanya diletakkan ke bumi

Dia menggoncangkan gunung ganang

meruntuhkan syirik

melontarkan was-was dalam diri si jahil

muslim yang sujud

membangunkan segala generasi dalam ketenangan

kerana hati ada perjalanan yang menundukkan bumi

lantaran kehebatan dan kebesaranNya

Sujud kepada Allah dan mengesakanNya

lalu

mantap dan kuat

terhapuslah semua yang zalim dan sombng

barangsiapa yang menghayati sujud ini

dia menikmati kepimpinan dan ketuanan

di bumi ini

dengan keagunganNya, rahmat dan keindahanNya

Inilah dia sujud orang yang merdeka.. merdeka dari lodakan hawa nafsu dan kebendaan.. Merdeka dari tunduk kepada agenda dan pengaruh asing yang sedang bersedia untuk menghancurkan kesatuan umat Islam

(Ahmad Al-Rasyid, 2000)

Wallahualam..

2 comments:

iqa pika said...

salam.. kak.. br dpt bace since akk tgglkn kt inbox fb kite ae uh.. maaflah.. kite neh jnis moody ckit.. tym uh cm bz jap.. btw, mmg best gilak sajak neh.. watkn kite terpk, kita neh hamba sape.. aseny, nk pgg title hamba Allah pn sgt2 xlayak.. haiss.. jzkk for sharing

-syafiqah cumel lagi cute-

Kak Ellin said...

salam ziarah fariena.. khaifa haluki? rindu sgt2, bilalah agaknya kita blh berjumpa lagi ya :)