Saturday, January 12, 2008

Cukuplah wahai NAFSU.....

Di sebalik hijab malu; Dia teresak dalam
sendu,
Di sebalik hijab malu; Dia
berperang,menawan gelodak nafsu…

Neraca nafsu: Penat sungguh menjaga hati..
Neraca iman : Allah telah berjanji,
pasti ada ganjarannya..

Neraca nafsu: Sabarkah kau mengimbangi
dunia dan akhirat sepanjang hayatmu?
yang mungkin berpuluh-puluh tahun lagi..
Neraca iman : Justeru, jaminkan aku, aku
akan hidup esok hari..ataupun sekejap
lagi..

Neraca nafsu: Aku tak mampu.. Bukankah
itu ketentuan Ilahi? tapi, bukankah
telah lama kau peliharanya, andai kau
abaikannya sebentar, mungkin tak
memberikan kesan pada amal-amalmu yang
terdahulu.. dah banyak!
Neraca iman : Justeru, jaminkan aku, dgn
amalku itu.. sudah cukup membuat aku
menghirup harum JannahNya.

Neraca nafsu: Itu juga ketentuan Ilahi,
hanya Dia yg layak memberi jaminan
Neraca iman : Justeru, marilah
bersamaku..terusan mengejar Cinta Dia..

Neraca nafsu: Cinta Dia.. ya, perlu itu.
Tapi, kutahu..nalurimu juga mahukan
cinta dunia..bukan? ku pasti, kau juga
tahu, betapa indahnya cinta dunia?
Neraca iman : Wahai nafsu..
tenang-tenanglah dikau..kankucurahkanmu
dengan Kasih dan Cinta Tuhan..hentikan
bicaramu wahai nafsu..

Neraca nafsu: Cukupkah keinginanmu
dengan hanya Cinta Tuhan?
Neraca iman : Memang benar seperti apa
yang dikhabarkan, kau takkan pernah diam
memujuk rayu… huhu~ jika kudihalalkan
dengan cinta dunia sekalipun, Cinta
Tuhan masih yang pertama. Cinta itu
perlu mekar sampai bila-bila, wahai
nafsu… Tak rasa bersalahkah dikau, tak
mencintai Dia yang telah sekian lama
menyintaimu? Yang tak putus-putus
menyintaimu? Nafsu, sudahlah… Dia pasti
rindu pada esak tangismu, rengekan
manjamu, pujuk rayumu padaNya.. Dia
pasti rindu dan cemburu, andai kau punya
cinta yang lebih dari cintamu padaNya..
Jangan pernah kau abaikan Dia..
selangkah kau mendekatinya, seribu
langkah Dia akan mendekatimu.. aku
rindukan BelaianNya.. jgn kau rayu-rayu
aku lagi, wahai nafsu…cukuplah..

Neraca nafsu: ……….. baiklah..bisikkan
padaku perihal Cinta Tuhan..
Neraca iman : Katakanlah (Muhammad),”
jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku,
nescaya Allah mencintaimu dan mengampuni
dosa-dosamu” Allah maha Pengampun lagi
Maha Penyayang. Katakanlah
(Muhammad),”taatilah Allah dan Rasul.
Jika kamu berpaling, ketahuilah bahawa
Allah tidak menyukai orang-orang kafir.
(Ali Imran:31-32)

Neraca iman : Itu janjiNya, aku perlu
ikut apa yg Rasulullah ajarkan, dan apa
yg Allah khabarkan.. jgn kau teruskan
pujuk rayumu.. kerana aku ingin sahut
CintaNya..
Neraca nafsu: Baiklah..Kali ini kau
menang.. Fitrahku memang memujuk rayu
untuk menyimpangkanmu.. Moga cintamu
pada Tuhan kan selamanya menjinakkanku.
Aku kan datang lagi memujuk rayu..

Neraca iman : Moga aku terus diberi
kekuatan… Wahai Allah..hambamu masih
tercari-cari manisnya bercinta denganMu,
jangan Kau izinkan lagi aku kalah dengan
pujuk rayu nafsu.. Moga Allah beri
kekuatan..dengan kekuatan CintaNya..Amin..

2 comments:

NuRiZz said...

sdr farieena.

mantap tulisan enti.

pernah dengar qaul ulama'

" apabila dihadapkan kamu dengan pilihan, maka pilihlah yang berat pada nafsu. kerana yang biasa berat pada nafsu itulah sesuatu yang benar"

salam perkenalan enti.ada hajat ingin bersemuka dengan enti. ana tinngalkan alamat emel ana utk enti cntact. mungkin tinggalkan sekali no hp enti.

zinnera_111@yahoo.com.

ahlan2

nurilahi said...

ish...saudari nuriz..enti salah faham..ini ana copy dari adik yg ana knal..bkn tulisan ana..tulisan dia..ana manelah mampu nk menghasilkn karya mcm ni..wlw apepun post ini diharapkn byk mmbntu....afwan sekali lagi...apepun salam perkenalan...