Saturday, November 29, 2008

Al-Insyirah

Assalamualaikum wbt..this is my 100th entry. So I want to talk about al-insyirah which means solace ( peace in the heart)..(uhuk2..mesti terbatuk team solacesole..hehe..)..Semalam, saya diuji dengan satu ujian yang bagi saya agak berat. Tapi, itulah tarbiyah darinya. Tidak berapa lama diuji dengan ujian tersebut, Dia datangkan penawarnya. Al-Insyirah, itulah penawar bagi saya. Surah yang dibentangkan sewaktu gathering bersama dengan senior semalam benar-benar memujuk hati ini. SubhanAllah..Alhamdulillah...Hanya hamdalah yang dapat saya ucapkan. Inilah pujukan dariNya disampaikan melalui orang-orang di sekeliling saya yang sangat-sangat saya cintai lillahitaa'la (my seniors) tapi yang bakal meninggalkan saya tidak lama lagi. Walau jasad-jasadnya berjauhan, tapi hakikat fikrah yang samalah akan mengikat hati-hati ini. InsyaAllah..

Al-Insyirah = kelapangan hati. Surah ini diturunkan susulan dari surah Ad-Dhuha. Ia sebagai pelengkap kepada pujukan Allah kepada Rasulullah di dalam surah ad-Dhuha. Let me explain a little bit about Ad-Dhuha.. Surah Ad-Dhuha ini turun untuk memujuk Rasulullah kerana ketika itu, agak lama wahyu tidak datang kepada Nabi. Rasulullah diejek-ejek oleh kafirun laknatullah dengan mengatakan bahawa Tuhannya Muhammad telah meninggalkannya. Rasulullah berasa sangat susah hati lalu turun la surah Ad-Dhuha. Kemudian diturunkan lagi surah Al-Insyirah ini, menambahkan lagi sifat Maha Penyayang Allah kepada kekasihNya. (Sila rujuk kepada tafsiran surah Ad-Dhuha utk mengetahui dengan lebih lanjut)..

Al-Insyirah

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang
Bukankah Kami telah melapangkan dadamu (Muhammad)?
dan Kami telah pun menurunkan bebanmu darimu
yang memberatkan belakang mu
dan Kami tinggikan sebutan namamu bagimu
maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan
sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan
maka apabila engkau telah selesai (dari suatu urusan lain), tetaplah bekerja keras (utk urusan lain-kembali pada Tuhanmu)
dan hanya kepada Tuhanmulah engkau berharap

Conclusionnya, ingatlah Allah di waktu susah dan senang. Dia tidak pernah meninggalkan hambaNya. Kejarlah Dia. Gunakan surat cinta dariNya(Quran) sebagai penenang jiwa. Dan ingatlah semua perkara yang berlaku, ada hikmahnya.

p/s: sama-sama kita sedekahkan Al-fatihah buat ayah kepada sahabat saya yang baru kembali menemui penciptaNya semalam. Semoga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan bersama orang-orang soleh. Dan kepada sahabat saya, fasbir sobran jameela (bersabarlah dengan kesabaran yang cantik)..Ini ujian dariNya..

Wallahulam...